topbella

Rabu, 6 April 2011

Kematian itu Pasti

بسم الله الرحمن الرحيم

انا لله وانا اليه رجعون
Inna lillahi wa inna ilaihi raji’un

Sesungguhnya kami milik Allah dan kepadaNya kami kembali


Jam di atas meja menunjukkan pukul 12:30 pagi. Zainab masih lagi leka menyiapkan assignment yang diterimanya 2 hari lalu. Ting..satu mesej masuk. Zainab membuka mesej yang baru diterima. Tertera nama Irah. Sahabat yang baru dikenalinya 4 bulan lalu.

“Selamat malam Zainab.” Hanya ungkapan itu yang diterima.

Dengan senyuman, Zainab menaip mesej.

“Selamat malam ya ukhti Irah.”

Zainab menyambung semula membuat assignment. 30 minit berlalu. Ting..satu mesej masuk, tertera nama Irah. Mesej dibuka.

“Zainab sibuk?”

“Takda la sibuk sangat cuma buat assignment sikit. Kenapa Irah?”
“Takda apa-apa. Tanya je.”

“Betul ni takda apa-apa? Irah macam nak cakap sesuatu je.”

“Zainab, Irah cuma terfikir kalau Allah ambil nyawa Irah sekarang…”

“Irah, bila kita berada dalam zikrullah, InsyaAllah hati akan tenang, dan mengingati mati adalah salah satu zikrul maut. Tenanglah dalam rahmat Ilahi sahabatku.”

“InsyaAllah. Zainab, doakan Irah ya sempat melaksanakan apa yang Irah nak buat.”

“InsyaAllah, Irah boleh. Tenang-tenang ya.”

“InsyaAllah, doakan. Maaf ya, ganggu Zainab malam-malam ni. Irah tak tahu nak cakap pada siapa. Memang, dilihat dari luaran Irah nampak gembira, ceria, tiada masalah tapi hakikatnya Irah rasa sedih. Rasa macam nak menangis je tapi tak terluah. Irah rasa kosong. Irah rasa macam apa sebenarnya yang Irah perlukan dalam hidup Irah. Rasa sayu je.”

“Syukur Alhamdulillah. Allah titipkan rasa sedemikian pada Irah. Itu tandanya Allah sayangkan Irah. Allah nak Irah sentiasa dekat denganNya. Irah beruntung, tak semua orang dapat rasa apa yang Irah rasa. Allah tak biarkan Irah terus hanyut dengan dunia Irah. Ingat Irah, hanya dengan mengingati Allah hati menjadi tenang.”

“Terima kasih Zainab. Alhamdulillah, Allah pertemukan Irah dengan Zainab.”

“Irah sahabat Zainab. Allah telah pertemukan kita. Mana yang elok kita sama-sama amalkan dan saling mengingatkan. Manusia itu sifatnya sering berubah. Harus diingatkan demi redhaNya.”

“InsyaAllah. Zainab, Irah minta diri dulu ya. Jaga diri baik-baik. Doakan Irah. Assalamualaikum.”

“InsyaAllah, Irah pun jaga diri juga. Kita sama-sama berdoa untuk satu sama lain. Waalaikumussalam.”

Perlahan-lahan handphone Sony Ericsson C510 diletakkan semula di atas meja. “Semoga Allah melindungi dan merahmati kehidupanmu sahabatku,” Doa Zainab di dalam hati.



“Sesungguhnya hati manusia itu berkarat seperti karatnya besi. Sahabat-sahabat bertanya: Apakah pengilapnya wahai Rasulullah?
Rasulullah menerangkan: membaca al-Quran dan mengingati maut (mati)”
( HR al-Baihaqi)









Kematian itu pasti. Setiap detik kehidupan menuju kematian.




0 ulasan:

Catat Ulasan

Silakan... Jangan segan-segan! ^_^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
Foto Saya
Lukluk Sofea
Johor, Malaysia
Salam Ukhwah ^_^ Semoga perkongsian ini bermanfaat... =)
Lihat profil lengkap saya