topbella

Khamis, 19 Julai 2012

Apa sebenarnya keadaan kamu?

بسم الله الرحمن الرحيم

Semalam sebelum Isyak, Nurul Iman menerima satu mesej daripada seorang sahabat. Mesej yang membawa seribu satu pertanyaan. Hampir seminggu Nurul Iman teringat seorang sahabat yang sama-sama belajar di IPT. Maaf sahabat, lewat membalas mesejmu beberapa hari lepas dan tidak perasan panggilan call yang masuk di handphone.

Ya, sejak berada di rumah, handphone sering ditinggalkan di dalam bilik hanya seketika saja melihatnya. Mahu menelefon kembali, waduh kekeringan kredit. Lama tidak topup. Al-maklum, tiada apa buat masa ini ingin memenuhkan kredit. Satu mesej diberi bertanya perkhabaran. Rupanya kamu tiada apa hanya saja je mahu berbicara. Asif sahabat, lewat membalas. Tapi, jauh di sudut hati Nurul Iman merasakan sesuatu yang tidak enak namun dipendam saja. Moga-moga tiada apa-apa. 2 hari berikutnya, Nurul Iman memberi mesej kata-kata buatmu sahabat tetapi tiada balasan. Ya, hanya mesej kata-kata. Tiada apa yang perlu di’reply’ hinggalah semalam, tergerak lagi memberi mesej kata-kata. Agak lewat kamu membalas. Tapi mesej yang kamu reply menimbulkan tanda tanya. Bila Nurul Iman reply semula dan menelefon, tiada jawapan. Sepi. Hingga Nurul Iman terlena menunggu.

Sahabat, kamu tidak sihatkah? Berada di mana sebenarnya? Adakah sama seperti cuti-cuti sebelum ini? Ya Allah, moga tidak. Setiap kali usai solat, Nurul Iman pasti titipkan doa buatmu sahabat. Moga tabah dan kuat. Walau tak bersua muka, doa Nurul Iman ada sentiasa mengiringimu sahabat. Yakinlah sahabat, hadirnya ujian pasti ada kemanisan pada akhirnya. Allah tak akan mensia-siakan kamu. Walau perit dirasakan, walau senyuman tak mampu diukir… Tabahlah, Allah sedang mengujimu, menguji keimananmu… Sebab itu adanya ujian agar dirimu sentiasa belajar bergantung harap sepenuhnya padaNya. Nurul Iman pun sedang belajar tentang ini. Allah itu dekat. Sentiasa dekat. Kita selaku hamba yang sering lalai yang DIA adalah dekat. Hingga saat ini, Nurul Iman masih menanti perkhabaranmu sahabat. 

Sahabat, kita sama-sama belajar. Belajar mengenal DIA. Belajar bergantung penuh pengharapan hanya padaNya. Belajar menjadi hamba Ilahi yang hatinya dipenuhi rasa cinta padaNya. Belajar menerima suratan takdir ketentuanNya. Belajar dan terus belajar menggali hikmah lahirnya kita di dunia.

Sahabat, maafkan Nurul Iman kerana masih tidak mampu menjadi sahabat yang baik buat dirimu sebagaimana baiknya dirimu pada Nurul Iman. Sahabat, moga semuanya baik-baik saja ya… Apa yang berlaku padamu saat ini (walaupun Nurul Iman tidak tahu keadaan kamu) yakinlah pada Allah dan percayalah DIA sebaik-baik tempat kembali atas apa yang berlaku. Kita sama-sama belajar tentang ini ya…



Apakah kamu mengira akan masuk syurga padahal belum datang kepadamu (ujian) seperti yang dialami orang-orang yang terdahulu sebelum kamu. Mereka ditimpa kemelaratan, penderitaan, digoncang (dengan pelbagai cubaan) sehingga Rasul dan orang-orang beriman bersamanya berkata,"bilakah datang pertolongan Allah?" Ingatlah, sesungguhnya pertolongan Allah itu dekat. (surah al-Baqarah: 214)

0 ulasan:

Catat Ulasan

Silakan... Jangan segan-segan! ^_^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
Foto Saya
Lukluk Sofea
Johor, Malaysia
Salam Ukhwah ^_^ Semoga perkongsian ini bermanfaat... =)
Lihat profil lengkap saya